Kain Bentenan Minahasa, Kekayaan Tradisi Nusantara

Rabu, Agustus 26th 2015. | Kain Nusantara

kain-bentenan-minahasaKain Bentenan Minahasa, Kekayaan Tradisi Nusantara

Sebelum kita mengenal lebih jauh tentang kain Bentenan Minahasa, alangkah baiknya kita mengenal terlebih dahulu tentang istilah ‘’Bentenan’’. Bentenan sebenarnya adalah nama sebuah pulau atau pun teluk yang terdapat di pantai timur Minahasa Selatan. Singkat cerita, pada abad 15, wilayah tersebut adalah sebuah kawasan transit para pelaut Filipina sebelum mereka menuju Ternate. Lalu apa hubungannya dengan warga Minahasa? Menurut sumber yang terpercaya, keahlian warga Minahasa dalam menenun benang kapas tersebut, diperoleh dari para pelaut yang melakukan transit karena menetap selama berbulan-bulan disana.

Teknik double merupakan teknik yang biasa dipakai untuk membuat kain bentenan. Ada dua benang yang biasa dipakai dalam membuat kain Bentenan Minahasa, yaitu benang Sa’lange yang berfungsi untuk membentuk lebar kain dan satunya lagi yaitu kain Wasa’lene atau disebut lungsi (kain yang memanjang). Meski teknik tenun ikat yang satu ini amat jarang digunakan di daerah lain dengan kesulitan yang cukup tinggi. Namun warga Minahasa tetap menggunakan teknik ini karena untuk menciptakan gambar tenun ikat yang halus, rumit dan sangat unik.

Pada masa penjajahan Belanda, kain Bentenan Minahasa sempat menghilang. Hal ini dikarenakan karena terdapat perubahan tatanan sosial dari adat ke tatanan penjajahan yang akhirnya menghilangkan upacara ritual adat. Kita ketahui bersama bahwa dalam upacara ritual adat, warga Minahasa memakai kain tradisional Bantenan ini sebagai kostum selama ritual adat berlangsung, utamanya digunakan oleh kalangan petinggi daerah atau kepala suku. Namun setelah adanya reformasi di tahun 1998, kain Bantenan mulai di produksi kembali, kini semakin banyak orang yang memakai kain motif Bentenan ini, bukan hanya untuk acara ritual adat namun sudah merambah ke instansi di Sulawesi Utara yang diwajibkan seminggu sekali untuk mengenakan baju dari bahan kain Bentenan Minahasa dari pejabat daerah ke seluruh pegawai negeri sipil disana. Dengan perpaduan corak yang unik, yaitu antara Dayak dan Ulos (batak) merupakan poin yang membedakan kain ini dengan kain batik asal Jawa.

Mengingat akan adanya pasar bebas di kawasan ASEAN yang sebentar lagi akan terealisasi, tidak menutup kemungkinan bahwa kain ini akan kalah pamor dengan kain import dari negara lain dan akhirnya menghilang kembali. Maka, marilah kita mengajak masyarakat Indonesia untuk menjaga tradisi yang amat berharga ini sebagai bagian dari mencintai budaya bangsa Indonesia dengan cara memelihara warisan budaya kita sendiri.

_________________________________________________________________________________

Anda punya rencana membuat busana dengan aplikasi kain bentenan Minahasa dalam jumlah masal?

Silahkan menghubungi Rira Clothing Konveksi Fashion melalui :

Call/SMS : 088.13.1515.97
WA : 088.13.1515.97
pin BB : 74580785
Fixed line : (031) 8700215
Email : konveksi@riraclothing.com

tags: , , ,

Related For Kain Bentenan Minahasa, Kekayaan Tradisi Nusantara